Songong

Jika bicara tidak bisa merubah apapun, yang terbaik adalah diam!!!

Sudah lama saya gak nulis disini, baik nulis hasil ngoprek maupun ocehan ngelantur. Malam ini tiba-tiba pengen nulis, ntah karena lagi kesel, jenuh, kecewa atau mbuhlah… hahahaha…
Baru kali ini implementasi server terus-terusan dikerjain orang! Mungkin karena saya kalah sakti ya… (Nek jare Seka, yo apesmu Jo!)

[Prolog]
Awal-awal ada ide implementasi aplikasi open source yang web base. Kita pilihlah spek server “kelas sultan” agar bisa handle sekitar 400-an web. Kemudian beberapa pertemuan (baca : miting) dilakukan untuk prepare implementasi. Kemudian disepakati untuk menjadikan server layaknya Server Webhosting, otomatis diperlukan control panel untuk menghandle, dipilihlah aplikasi ISPConfig, selain juga open source juga ndak perlu beli lisensi kayak CPanel 😀 Fitur-fiturnya juga ndak kalah lengkap. Implementasi dieksekusi, ujicoba dilakukan mulai pasang aplikasi yang akan digunakan, beberapa CMS, disk quota, email, dsb. Hasilnya running well. Agar lebih yakin, ujicoba juga melibatkan temen-temen yang bisa main Server Webhosting. Akhirnya server naik ke production, meski aplikasi yang mau dipasang masih banyak bugs, dengan asumsi akan segera diperbaiki/dicustom oleh programmer.

[Awal Masalah]
Server ini layaknya Server Webhosting, aplikasi web base dicreate by system (via ISPConfig), ya memang harus satu per satu dan butuh proses. Dan karena mau cepet kelar digunakan cara koboy untuk mem-bypass proses. Di cloninglah web-web tersebut lewat akses root. Sejak awal saya kawatir dengan proses ini. Kenapa saya kawatir, yang Pertama : web sejak awal dicreate by system, pasti bakal gak match dengan yang dicreate manual. Kedua, jangan lupa konsep hak akses file di Linux (karena OS Host menggunakan Linux). Tapi ya sudahlah yang ekseksi sudah saya anggep paham dan mampu. 😀

Continue reading

Calendar

December  2020
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
   
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31